Program Makassar Recover (MR) sedang merekrut 10 ribu detektor dan 5 ribu relawan tenaga kesehatan (Nakes) yang akan dilibatkan langsung dalam penanganan pencegahan penyebaran Covid-19 di Makassar. Perekrutan relawan nakes yang termasuk dalam bagian imunitas kesehatan ini melibatkan dokter yang tergabung dalam Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan tenaga perawat dari Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI).

Juru bicara MR, Henny Handayani, dalam keterangannya, menyebutkan tim relawan detektor dan nakes nantinya akan terjun langsung ke rumah warga untuk melakukan screening dan pengumpulan data terkait penyebaran Covid-19 di Makassar.

“Proses screening atau pengumpulan data umum, akan dipilah mana OTG (orang tanpa gejala) dan mana orang terpapar Covid-19,” ujar Henny, Kamis (20/5/2021).

Menurut Henny, saat ini pengadaan APD dan sarana penunjang lainnya dalam proses perampungan, yang nantinya akan digunakan oleh tim detektor dan nakes.

“Sebelum turun ke rumah-rumah warga, para detektor akan diberikan pembekalan khusus oleh tim MR,” tambah Henny.

Henny menyebutkan, selain sektor imunitas kesehatan, program MR yang dicanangkan Wali Kota Makassar Ramdhan Pomanto bersama wakilnya, Fatmawati Rusdi, juga menyasar sektor adaptasi sosial dan pemulihan ekonomi.

Proses adaptasi sosial berupa pembentukan Satuan Tugas Pengurai Kerumunan (Satgas Raika) yang dikoordinatori Kasatpol PP dibantu personel TNI-Polri, yang bertugas mengontrol penerapan protokol kesehatan di tempat-tempat keramaian di Makassar.

Sementara bagian pemulihan ekonomi, lanjut Henny, Dinas Pariwisata Makassar tengah menyusun prosedur standar operasional even dan tempat-tempat wisata. Termasuk pula, kegiatan monitoring di tiap kecamatan dengan menggunakan aplikasi zoom meeting, yang dikoordinatori tim Master Kecamatan.

“Aplikasi MR ini juga sudah bisa diunduh di smartphone Android, kami akan terus menyampaikan update perkembangan kegiatan MR ini. Mari kita bergandengan tangan menyukseskan MR, guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” pungkasnya.