KAREBA.CO. – Detasemen Peralatan TNI-AD Bone/Korem 141/Toddopuli, dibantu Brimob Bone dan Koramil Sibulue Kodim 1407/Bone, mengvakuasi benda yang diduga Bom Pesawat dari Tengah Empang di Dusun Cumene Desa Sumpang Minangae Kec. Sibulue. Kab. Bone, Minggu 25/07/2021.

Setelah dipasang garis polisi di sekitar lokasi penemuan benda yang diduga bom pesawat di Dusun Cumene Desa Sumpang sore kemarin, hari ini personel gabungan dari Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel, Den Pal Korem 141 Toddopuli dan anggota Koramil Sibulue mengevakuasi benda peninggalan peninggalan perang dunia kedua dengan tehnik manual.

Evakuasi benda berukuran cukup besar tersebut berjalan dramatis, karena situasi medan yang sulit dijangkau oleh kendaraan, karena terletak di tengah-tengah area tambak udang milik warga sekitar.

Proses evakuasi benda yang diduga bom pesawat ini dilakukan dengan cara manual bermodal tali dan beberapa batang bambu.

Dengan penuh kehati-hatian personel gabungan dari TNI , Brimob dan warga setempat mengangkat benda yang diduga bom ini dengan cara memikul secara bergantian hingga ke lokasi yang bisa dijangkau oleh kendaraan roda empat.

Danramil Sibulue, Kodim 1407/Bone. Kapten Inf Busra, mengatakan, setelah berdiskusi dengan anggota dan melihat kondisi benda, kami putuskan untuk mengevakuasinya secara manual dengan memikul benda yang berbobot mencapai 250 Kg.

Evakuasi benda yang diduga bom dilakukan oleh 6 anggota dari TNI dan dibantu anggota Brimob Bone 4 anggota memikul dengan menggunakan bambu sedang 2 lainnya menjaga posisi dari bom ini agar tidak terlalu mengalami guncangan.

Selanjutnya benda yang diduga bom pesawat tersebut dimasukkan kedalam peti khusus yang berada diatas kendaraan Dinas milik Den Pal Korem 141 Toddopuli dan di dievakuasi ke Mako Den Pal Korem 141 Toddopuli dengan pengawalan dari personel Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel.

Sementara itu Komandan Batalyon ( Danyon ) C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel Kompol Nur Ichsan,S.Sos. memberikan penjelasan perihal kegiatan evakuasi benda yang diduga bom pesawat ini.

” Sebenarnya dari kemarin personel dari Den Pal Korem 141 Bone berupaya mengevakuasi benda ini, namun berhubung kondisi cuaca mulai gelap dan medan yang tidak memadai maka baru tadi siang personel Den Pal dibantu personel Brimob Bone dan Koramil Sibulue melakukan upaya evakuasi. Alhamdulillah setelah sekitar 3 jam barulah benda ini berhasil dievakuasi. Saat ini benda tersebut telah berada di Mako Den Pal Korem 141 Toddopuli Bone selanjutnya akan dibawa ke Makasar untuk diperiksa lebih lanjut,” jelas Danyon C.

Menurut Danyon C Pelopor, evakuasi benda yang diduga bom pesawat ini dilakukan untuk menjamin keselamatan warga setempat.

” Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan apalagi area penemuan berada di sekitar tambak milik warga yang tentunya dapat membahayakan masyarakat, maka personel Den Pal yang dibantu oleh personel Brimob dan Koramil Sibulue secepatnya mengevakuasi benda tersebut,” kunci Kompol Nur Ichsan.-(*)